Sunday, 17 November 2013

Banyak gile sampah baq hang

[kredit]

-BISMILLAH-

Irbid, Jordan. 9°C

Lelaki tua itu menyandarkan penyapunya ke pagar masjid. Azan subuh baru sahaja dikumandangkan. Dengan wajah yang tenang, dia masuk ke dalam masjid, terus sahaja ke dewan sembahyang. Tidak perlu mengambil wudhu' lagi kerna dia telahpun mengambil wudhu' sebelum mulakan kerjanya lagi.


Oh, lelaki tua ini orang panggil Pakcik Ahmed. Rajin orangnya. Tidak terlalu tinggi dan tidak terlalu rendah, sedang-sedang. Walaupun umurnya telahpun mencecah 75 tahun, semangat yang ditunjukkan olehnya untuk hadir ke masjid untuk sembahyang subuh berjemaah tatkala ramai pemuda sedang asyik lena dibuai mimpi wajar dikagumi. Manakan tidak, dia yang sudah tua dan sedikit uzur pun mampu, mengapa pemuda yang kononnya qawiyul jismi itu tidak? Hmm

Lalu, usai sahaja mengaminkan doa selepas menunaikan solat, dia mengambil kembali penyapu dan sambung semula pekerjaannya. Dari kejauhan, terlihat lelaki tua ini begitu tekun dan gigih melakukan kerja, seorang diri. Dia menggunakan segala kudratnya untuk menyapu sampah di atas jalanraya yang penuh dengan sampah sarap. Kemudian, sampah- sampah itu dikumpulkan dan dimasukkan ke dalam plastik besar. 

Wajahnya tenang, langsung tidak menunjukkan sebarang perasaan mengeluh ataupun memberontak. Begitulah saban hari. Dia mulai bekerja menyapu sampah seawal jam 5 pagi, kira-kira setengah jam sebelum azan subuh dilaungkan. Kemudian dia berehat untuk menunaikan kewajipan fardhu subuh lalu menyambung semula kerjanya sehinggalah matahari memunculkan dirinya, kira-kira dalam pukul 9.00 pagi. 

Sudah menjadi sedia maklum bahawa irbid terkenal dengan bandar yang penuh dengan sampah sarap. Sori-tu-sey-la tapi inilah realiti yang berlaku. Bagaimana mungkin sebuah negara yang majoriti penduduknya adalah dalam kalangan orang islam tidak mampu menjaga kebersihan yang sudahpun terang lagi bersuluh dititikberatkan oleh islam. Kita mampu untuk bersembang kencang di medan facebook, twitter dan istagram mengenai agama islam tapi kenapa perkara sebegini ringan tak mampu untuk kita selesaikan?

Dan Pakcik Ahmed merupakan salah seorang daripada kalangan mereka yang ingin melihat martabat islam diangkat tinggi, menjadi syiar kepada seluruh dunia. Dan misi pertama yang dia ingin lakukan adalah memastikan bandar irbid berada dalam keadaan bersih dari segala macam sampah. kerana itulah setiap hari dia begitu bersungguh bangun awal pagi tanpa menghiraukan kesejukan mencecah tulang yang amat. 

Dan satu perkara mencabar yang dia perlu hadapi untuk merealisasikan misinya itu adalah perangai dan sikap orang arab itu sendiri. Mereka amat suka membuang sampah merata-rata, ape kau ingat jalan tu baaaapak kau punya. Ok kasar sedikit disitu. Tapi betullah. Bukan nak kata semua, tetapi melihatkan kepada banyaknya sampah, dapat dikonklusikan bahawa ramai juga orang arab yang berperangai sedemikian. Seolah- olah jalan raya itu sendiri adalah tong sampah bagi mereka. Tong sampah yang disediakan di tepi jalan boleh buat biskut je, kosong. Adoii. *Geleng kepala*

Ada sekali tu, tiga orang remaja lelaki berusia awal belasan tahun berjalan melepasi Pakcik Ahmed sambil memakan sandwich falafil . Kebetulan waktu itu Pakcik Ahmed sedang menyapu sampah. Sedar akan perkara itu, Ketiga- tiga remaja itu tadi patah balik ke belakang menuju ke pakcik Ahmed dan mereka mengambil plastik sandwich lalu membuang dan memijak sampah tersebut di atas jalanraya sambil bergelak kuat gile tak ingat dunia. Begitulah dugaan yang dihadapi oleh Pakcik Ahmed saban hari.


Sungguhpun begitu, segala cabaran, dugaan, ujian yang dihadapi oleh Pakcik Ahmed langsung tidak menggoyahkan semangat dan kegigihannya. Kerna itulah dia masih istiqomah dan kostinten dalam membuat kerja sapu sampah ni semenjak dia bersara, kira- kira 17 tahun yang lalu. Lama tuuh. Bahkan, perkara sebeginilah yang menaikkan semangat dirinya untuk terus kekal dan berterusan membuat kerja ni.

Satu ketika, beliau pernah diajukan soalan oleh wartawan TV yang terkemuka di Jordan soal mengapa dia sanggup bangun awal pagi itu semua, sanggup bersusah payah, sanggup itu sanggup ini, walhal pada akhirnya, Bandar irbid ini tetaplah kotor dan dipenuhi dengan sampah, seolah- olah tiada hasil. Kadang- kadang tu Nampak lagi banyak sampah adelah.

Namun, apa jawapan yang diberikan oleh Pakcik Ahmed:

Saya berpenat lelah buat semua benda ni kerana saya yakin dengan keyakinan saya. Saya yakin bahawa satu hari nanti Bandar Irbid ini pasti akan menjadi bersih dari segala sampah sarap yang bertimbun. Saya juga yakin bahawa satu hari nanti masyarakat kita tiada lagi sikap dan perangai suka untuk buang sampah merata-rata bahkan akan menjadi masyarakat yang bertamadun serta mementingkan aspek kebersihan dalam kehidupan seharian mereka. Dan saya yakin satu masa nanti Bandar irbid akan menjadi harum semerbak wangi kasturi kerana Masyarakatnya yang bukan sahaja mementingkan kebersihan sahaja malahan kewangian dan kekemasan bagai.  ”

Sambung beliau lagi:

Kalaupun bukan saya yang akan melihat sendiri dengan mata saya, cukuplah bagi saya untuk  menjadi seorang penyumbang. Makanya, itu sudah terlalu bermakna buat saya

 ***

Lelaki tua : Rijal Ummah
Sampah sarap yang bertimbunan : Masalah2 ummah
3 remaja lelaki : Konspirasi yang diaturkan oleh musuh islam terhadap ummah
Soklan yang dilontarkan oleh wartawan : bisikan hati untuk meninggalkan medan da'wah


 ***
".....sehingga Rasul dan Orang-orang yang Beriman bersamanya berkata, "Bilakah Akan Datang Pertolongan Allah?".
Ketahuilah, Sesungguhnya Pertolongan Allah itu Amatlah Dekat"

 [ Al-Baqarah : 214 ]

No comments: