Thursday, 17 April 2014

Maafin Gue Deh

[kredit]
-BISMILLAH-

Saya berikan anda satu nama. Yang pasti nama insan ini akan membuatkan anda tak senang duduk. Anda akan berasa sedikit panas, lalu membuatkan anda bagaikan mahu bangun sedikit dan berjalan mundar- mandir bagi menghilang rasa panas itu. Arakian setelah itu, anda masih lagi tidak tenang kerana anda sangat kenal akan insan itu, yang mana namanya itu telah terpahat dalam minda anda sebagai seorang yang sangat jahat dan tak berperikemanusiaan.

Setiap kisah hidupnya membuatkan anda berasa sangat geram akan dirinya, lantas mempersoalkan,

 “Ada jugak eh orang macam ni kat dunia nii!?”

Wah2, emosi jugak. Eh.

Baiklah, siapakah gerangan nama itu? Namanya start dari huruf A dan berakhir dengan huruf i. Ahah! Cepat2 teka.

Itulah Abdullah bin Ubai.

Bagaimana? Sedikit sakit hati bukan pabila mendengar namanya? Ok sebelum apa2 baiklah kita pergi selusuri kisah dia ni lantas membuatkan kita terasa sedikit tenteram jiwa raga kita. Ohoi

Dia ni sangat terkenal oleh kita sebagai ketua munafiq. Tak dapat dipastikan samada pada zaman nabi orang tahukan itu ataupun tidak. Tapi kisah pengkhianatan yang dia tunjukkan pada Rasulullah dan para sahabat amatlah dahsyat nilainya sehinggakan disebutkan kisah munafiq dalam al-quran.

Dan episod tembelangnya disngkap ketika perang uhud.

Dalam rujukan Sirah Ibnu Hisham menceritakan, sebelum peristiwa Uhud berlaku, Rasulullah S.A.W telah bermimpi melihat lembu disembelih, mata pedangnya sumbing kemudian tajam semula. Mimpi tersebut ditakwilkan sebagaimana berikut, "Lembu yang disembelih menandakan ada beberapa orang Sahabat Baginda yang terkorban syahid; Mata pedang sumbing menandakan kekalahan akan berlaku, namun selepas kekalahan tersebut akan mengundang kemenangan yang lebih besar." - Riwayat Muslim

Hal ini menunjukkan bahawa Rasulullah telah diberikan petanda daripada Allah mengenai peperangan Uhud tersebut, lalu Baginda meminta para sahabat memberikan pendapat masing-masing dengan melakukan musyawarah sama ada mahu bertahan di Madinah atau bertempur di luar Madinah.

Rasulullah  pon mengusulkan kepada para sahabatnya agar tak pergi ke medan Uhud dan duduk diam berkubu sahaja kat Madinah. Apa lagi, kemaen happylah Abdullah bin Ubai pabila mendengarkan itu,  lantas menyuarakan bahawa dia bersependapat dengan cadangan Baginda. Sebab apa? Sebab dia takut. Takut untuk keluar berjihad berperang dengan golongan musyrik, atau dengan kata lain, pengecut.

Akan  tetapi para sahabat yang terdiri dari anak muda tidak bersetuju, dan bersungguh-sungguh mahu berjihad di luar Madinah. Melihat pendapat para Sahabat yang rata-ratanya mahu berperang di luar Madinah, Rasulullah akhirnya menarik balik kata2nya pada awal tadi dan memutuskan untuk bertempur kat luar kota madinah.

Baginda memakai kelengkapan perang sambil di pinggangnya disarungkan pedang, sementara itu para sahabat tiba-tiba muncul perasaan menyesal dan serba salah kerana keputusan mereka telah menyebabkan Rasulullah keluar ke medan Uhud. Padahal Rasulullah yang meminta mereka agar bertahan sahaja di Madinah. Menyedari keterlanjuran tersebut, kaum Muslimin yang terdiri dari Muhajirin dan Ansar berkata kepada Rasulullah S.A.W, "Wahai Rasulullah, kami tidak akan menyalahkanmu. Lakukanlah apa yang Tuan kehendaki. Jika Tuan ingin menetap di Madinah, lakukanlah."

Tapi Rasulullah bukanlah jenis orang yang BOB(baca: buat orang rasa bersalah). Dengan tegas Rasulullah S.A.W menjawab, "Seorang Nabi, jika sudah memakai baju besi, maka tidak patut dia menanggalkannya semula sehingga Allah memberikan keputusan antara Dia dan musuh-Nya."

Keputusan Para Sahabat untuk bertempur di luar Madinah bukanlah lahir dari sikap melawan terhadap keputusan Baginda S.A.W, tetapi lahir dari semangat jihad yang membara. Oleh kerana itu, keputusan Rasulullah S.A.W telah bulat dan sepakat menerima keputusan musyawarah yang berpihak kepada para sahabat. Mereka sama-sama keluar bertempur, medannya di bukit Uhud. Inilah keputusan bersama, apapun hasilnya juga menjadi tanggungjawab bersama.

Kemudian nak dipendekkan cerita, perang pon bermula. Perang punye perang, akhirnya seperti yang sudah kita maklum, umat islam menghadapi kesusahan yang dahsyat sehinggakan menjatuhkan sedikit moral tentera islam waktu itu. Keadaan bertambah parah pabila rasulullah sendiri menghadapi kecederaan. Lalu, mereka terpaksa menerima hakikat kekalahan peperangan walaupun pada awalnya sonsong kemenangan itu seakan terpancar pada awalnya.

Balik je madinah, habis di BOB tentera uhud oleh golongan munafiq yang diketuai oleh Abdullah bin ubai ini.

“Tula, sapa suruh pergi perang kan dah kalah”
“Orang suruh dengar cakap aku tak nak, kan dah malu..buuuu”
“Duduk diam je la kat dalam madinah ni haa, bukan aku tak cakap, aku cakap!!”

Begitulah kot lagaknya nada keperlian mereka terhadap tentera muslim waktu itu. Padahal mereka jugak yang mengkhianat umat islam dengan membawa pulang ratusan tentera ke madinah waktu umat islam ramai2 menuju ke medan uhud itu. Adoi pening2.

Bermula dari itu, kisah2nya yang disingkap banyak menceritakan akan perihal ketidakpuas hatian dan siri pengkhianatan dia pada dakwah dan perjuangan Rasulullah. Yelah, maunafiqq kannn.

Namun, tahu apa berlaku waktu akhir hidup dia? Atau dengan kata ringkas waktu hari kematian dia? Haa.

Waktu itu bulan Zulkaedah. Anak lelaki Abdullah bi Ubai, yang bernama Abdullah bin Abdullah bin Ubai datang menemui Rasulullah , meminta salah satu kain Rasulullah untuk dijadikan sebagai kafan bagi ayahnya. Dan Rasulullah mengabulkan permintaan itu dan memberikan kainnya kepada Abdullah untuk menjadi kafan bagi jenazah ayahnya.

Kemudian dia juga meminta agar Rasulullah  datang menyempurnakan sembahyang jenazah buat ayahnya. Makanya Rasulullah pon datanglah untuk mensolatkan jenazah itu.
Ketika Rasulullah berdiri hendak memulakan solat, tetibe Umar bin Khattab menarik baju baginda dari belakang dan berkata: 

“Wahai Rasulullah, Engkau akan solat untuk jenazah musuh kau  sendiri? Masih ingatkah kau bahwa dia pernah menfitnah dan menyebarkan berita dusta tentang Aisyah dan keluarga kau yang tercinta,  dia juga yang menghasut golongan Ansar untuk tidak membantu golongan Muhajirin agar mereka keluar dari kota ini? Juga dia lah yang mengolok-olokkan Allah, kitab, rasulnya, serta mendirikan masjid Dhirar? Ingatlah bahawa dialah yang bertanggungjawab membocorkan rahsia pada musuh dan mengkhianat waktu perang?

Satu persatu keburukan Abdullah bin Ubai diungkit oleh Umar, geram, marah.

Mendengar pertuturan Umar, baginda hanya tersenyum. Kemudian membalas,

“Sesungguhnya Allah SWT memberikan kepadaku dua pilihan samada memohonkan ampun bagi mereka atau tidak.


“(Orang-orang munafik itu) sama sahaja engkau meminta ampun untuk mereka atau engkau tidak meminta ampun bagi mereka. Jika engkau (wahai Muhammad) meminta ampun bagi mereka tujuh puluh kali (sekalipun) maka Allah tidak sekali-kali mengampunkan mereka; yang demikian itu, kerana mereka telah kufur kepada Allah dan RasulNya; dan Allah tidak akan memberi hidayat petunjuk kepada kaum yang fasik.”
[At- Taubah : 80]


Kemudian, kemuncak bagi perjalanan artikel ini, tahu apa Rasulullah sambung?

“Seandainya aku tahu bahwa jika aku memohon ampunan lebih dari 70 kali(lebih dari kadar yang disebutkan Allah dalam Al-quran) mampu membuatkan Allah mengampuninya, maka pasti sahaja akan ku lakukan nya.”

Pergh padu. Zuppp.

Dan rasulullah pon solatkan jenazah, dan menyempurnakan hak2 jenazah yang belum terlaksana..

MashaAllah, jujur sekali imbas baca kisah ini, rasa macam kalau Abdullah bin Ubai si munafiq pon Rasulullah boleh minta untuk diampuni, siapa kita untuk tidak memaafkan orang lain kan?

Ya, tahap kesabaran dan kasih sayang kita memang lah tak tersampai tahap rasulullah, tapi orang yang kita terasa hati/tak suka/kita benci dan sebagainya tidaklah seteruk dan sehina Abdullah bin Ubai kan?

Haaaaaa. Sekian. Nak study plak. eh




No comments: