Thursday, 11 April 2013

Burung pon pandai bercakap- cakap, tahu?




Qasry si burung



-BISMILLAH-

Angin di pagi hari itu sungguh mendamaikan. Burung- burung berkicauan dan menyanyi dengan penuh semangat yang membara . Dengan tidak memikirkan lagi masalah dan penyakit umat manusia, sekumpulan burung itu membuat satu barisan, lantas membuat mini concert ala- ala Bustin Jieber, dan syok sama- sama sendiri. Dalam keriuhan yang sangat riuh rendah dan kacau bilau Bitu, kedapatan seekor burung yang berasa bosan dengan sikap dan perangai family dan kawan- kawan sespeciesnya itu.

Namanya Qasry. Baginya, segala apa yang berlaku hanyalah sia2 sahaja. Menyanyi, ber"tweet-tweet", menari, dan segala macam lagi. Ape dah xde kerja lain yang boleh mereka buat? dalam keadaan umat yang penuh dengan masalah gejala- gejala sosial yang melanda, masih ada waktu kah untuk mereka bersuka dan bergelak ketawa di pagi hari yang ceria ini? (pergh! mantap gile burung ni~)Dari sudut pandangan nya sebagai seekor burung, ini semua sesungguhnya amatlah tidak cool. "POYO je ini semua!" Begitulah hati nya seringkali berdesas desus.

Lalu, dengan nafas yang kuat sekali naik dan turun dek semangat yang membara bak lava yang keluar dari gunung berapi, dia bertekad untuk berpergian seorang diri. Ya, dia mengakui bahawasanya dia hanyalah seekor burung berusia remaja- remaja gitu, tapi, dek tidak tertahan dengan hidupnya yang sungguh bosan dan dahxdekejelain itu, dia tetap mahu bermusafir. Tempat dan hala tuju yang dia ingin  dia pergi pun dia tak tahu. Bagi Qasry, mungkin inilah cara yang terbaik untuk mentarbiyyah dzatiah dirinya, iaitu keluar dari kepompong dan suasana jahiliyah yang sia- sia.

15 saat sebelum dia mulakan perjalanan nya, dia memandang wajah ahli keluarganya dengan penuh perasaan dan touching  ofcoursely. Mengalir laju air matanya. Mana tidaknya, mungkin inilah kali terakhir dia dapat memandang wajah ibubapa, rakan- rakan dan sahabat handai yang terdekat.

Lalu bermulalah pengembaraan yang penuh dengan cabaran itu. Dengan mukanya yang masih memandang kebelakang, ataupun lebih tepatnya memandang burung- burung yang lain dek perasaan yang sedih yang teramat sangat, Qasry mula mem"boarding" dengan mengangkat kedua- dua 'sayap' nya dan mengipas atas dan bawah.

Namun, orang tua- tua kata, malang tidak berbau, langit tidak selalunya cerah, ubat tak semestinya pahit(eh?), dek terlalu lama memandang ke belakang, Qasry yang tidak sedar bahawa di hadapan nya ada tingkap bagi sebuah rumah pangsa, dengan tragik dan tragedisnya terlanggar dan menghempap kuat tingkap tersebut sehingga mencetuskan riuh rendah dan panik seketika bagi semua penduduk di rumah pangsa itu, dari tingkat 1 hinggalah tingkat yang ke 20. PAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAANNGGGGG!!

*************************

Amin terjaga dari tidur dek kedengaran bunyi yang sangat kuat. Dilihatnya seekor burung menghempap tingkap rumahnya. Dengan membuat muka blur dan tidak bersalah, dia melihat burung itu dengan penuh kaget. Aneh. Itulah perasaan nya tatkala melihat burung itu. Kemudian, dilihatnya jam pada tangannya. Argh! sudah pukul 7.03 pagi!Terus, serta merta ingatan dan memorinya terhadap burung itu hilang sekelip mata! 

"Bagaimana aku boleh tertidur lepas subuh ni?" detik hatinya.

Lantas, dengan tindakan yang pantas dan cekap, tanpa membuang masa lagi dia terus mencapai kain tuala dan mandi serta mensiap- siapkan diri.

Sudah menjadi kebiasaan bagi ahli rumah pangsa itu ataupun lebih sedap didengari, kawan- kawan Amin untuk tidur hingga ke tengah hari, eh2 bukan, tidur hingga ke petang ! di waktu hujung minggu ini. Mana tidaknya, bagi mereka inilah masanya bagi mereka untuk me"rehat"kan diri setelah semingguan penat lelah belajar di universiti di celah perusuk bandar Kay Eal (kl) itu.

Namun, itu semua tidak bagi Amin. Baginya, tidak seharusnya untuk dirinya ber senang lenang dan tidur. Baginya ini semua nafsu belake! Ape dah xde kerja lain yang boleh mereka buat? dalam keadaan umat yang penuh dengan masalah gejala- gejala sosial yang melanda, masih ada waktu kah untuk mereka berdengkur, dan melelehkan air liur basi di pagi ni? (eh? mcm pernah bace)

Dan haritu, seperti biasa, Amin akan ke rumah naqibnya untuk berusrah bersama dengan ahli- ahli usrah yang lain. Namun, kali ini, buat pertama kalinya, diadakan usrah gabungan yang melibat 7 grup usrah tidak termasuk grup usrahnya. Seorang muajih (pemberi pengisian) akan meng Konduk ataupun memberi talk mengenai tajuk yang sudah pun diberitahukan kepada semua peserta usrah gabungan itu.

Hal ini membuatkan hati Amin sudah tidak bersabar- sabar lagi untuk ke rumah naqibnya itu. Justeru, tidak hairanlah dia begitu panic tatkala mengetahui bahwa dianya sudahpun kelewatan (biar start pukul 9.00 pagi pun, lewat apekemendenya! ). 

Dengan kadar yang pantas dan secepat kilat, setelah memposing depan cermin, menyikat rambutnya yang tidak pernah lurus itu, dia segera mencapai sekeping roti dan menuju ke tombol pintu.

Namun langkahnya terhenti serta merta ibarat kereta F1 milik fernando alonso yang segera berhenti dengan brek emergency sbb sebastian Vettel tiba2 kuar dari kereta f1 nya sebab dah menang pun perlumbaan maha sengit itu...(ok, aku bebel sorang )

rewind balik
Namun langkahnya terhenti serta merta apabila melihat rakan rumahnya, Abir, yang entah datang dari mana muncul di hadapan pintu rumahnya.

"hai bang, nak pegi mana ni" Abir memulakan conversation nya (pergh omputih skit)

"aku nak pegi rumah kawan aku, kenapa" jawab Amin acuh x acuh. nak cepat.

"mana? daurah eh?

Terbeliak kemain mata Amin pabila mendengar kawannya ini mementionkan perkataan "daurah" itu. Tak sangka. Tak percaya. Tak rse yang dirinya skrg ni berada di alam yang bukan mimpi. Mana tidaknya, si Abir tu mana pernahnya bersembang, sok sek sok sek, apatahlagi bermuayashah dengannya bab2 daurah ni.

Lagi satu, ini adalah kali pertama dirinya melihat si Abir ni wujud di pagi hari di hari minggu ini. Biasanya, seawal 6.30 pagi sudahpun keluar ke tempat yang entah dimana. Mall kot. Itulah sangkaan Amin.

"err"

"kau xyah koya smart(eh?) ngan bajet baik sangatlah..engkau aku tengok pergi usrah pastu perangai lama datang balik. baik sehari dua je." Psiko Abir dengan muke kepuasan.

"kau ni dah kenapeeee?(byk nye eeeeee nye)  " Tanye Amin dgn sedikit merah di muka. Kemarahan.

Ya, jauh di sudut hati Amin, memang ada benarnya kata- kata Abir itu, tidak sampai dua hari selepas join usrah, hatinya kembali merindui ber "PES13" dengan rakan- rakan serumahnya yang lain. Belum pun sempat 24 jam masa berlalu meninggalkan usrah, dia sudahpun teringin sakan untuk menonton TV dan beriang ria rancak bersembang hingga ke lewat malam, eh2, x, ke awal pagi..

Namun, moodnya harini benar- benar inginkan mendengar pengisian oleh muajih nanti. Entah kenapa. Hatinya berasa semacam.

"Aku bukannya apa min, aku kesian tengok kau. Kau penat- penat je korbankan masa kau tu untuk sume benda ni, last2 x de hasillah! duit rugi, masa rugi, kegembiraan kau pun rugi, tau tak?"

"Amboiy, sedapnya mulut kau tu cakap, aku ni walaupun nampak je camni, sekurang- kurangnya aku ada usaha, kau ade? bukan ke Allah ade firman dalam quran, ayat last surah An Nahl tuh, kata Allah : 
"Sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang bertakwa dan orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya."
haa, nampak tak, usaha aku ni mula- mula memey lah x seberapa nampak hasilnya, tapi lama2 insyaAllah, dengan penangan mujahadah dan istiqamah, aku yakin Allah akan tolong aku. kau ade? (ceh, poyo)"

Abir kaget. Langsung tidak percayanya Amin mampu memberi talk sebegitu hebat. Ringkas dan padat. siap kasi dalil quran lagi tuh. Namun, Abir cuba mengcover. Walaupun dia sudahpun berasa puas, dia inginkan sesuatu yang lebih rakannya itu. hehe. senyum sinis.

"err, okay. tapi aku x nampak rasionalnya disitu" dalih Abir, mengharapkan sesuatu.

Amin mula menggunakan otaknya, hempas pulas dia berfikir . tuptap tuptap, dia ternampak xperia milik Abir sedang dicharge. Lantas, dengan senyuman nakal, dia segera mencabut handphone itu drpd plug wire. 

"heiy, kau bwat ape tu min?" tnye Abir mendatar..

"hehe, ak cabut xperia kau drpd plug..hmm yelahkan, bwat ape nak charge, x sampai dua hari, bateri habez jugak! x ke membazir bil elektrik, duit dan mase bile kau charge henpon kau tuh!!!!! daripada kau sebok fikirkan ttg status bateri kau tuh, byk mende lagila kau boleh buat" balas Amin kepuasan.

"haha, bravo2" Abir menepuk tangan tanda puas hati. Ternyata dia berpuas hati dengan jawapan2 Amin.

"eh2, kau ni dah kenapa? tetibe je" Amin bertanya kepelikan

"hahahaha! kau nak tahu x sesuatu? psst: sebenarnya, sebenarny, ssee, sebenarnya akulah muajih untuk daurah kita ni!"

"Haaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!"


*****************************
Ok tamat. dapat kan konklusion? ramai org rase bahawa usrah dan program2 tarbiyyah ini hanyalah program mingguan yang perlu dihadiri bagi menjaga nama baik keihkhwahan kita. Sebagai contoh, apabila ditanya, "eh,enta ade usrah x?" Maka dengan banggenya kita akan menjawab "eh, of courselah..tgk orang la bro(ceh poyo)"

 Walhal, sekiranya mendalami sedalam2nya, ianya merupakan satu mende yang sungguh ajaib dan sukar untuk ditafsirkan. Pandai2 lah korang fikir ape yang ajaib nya ituh!

Dan indeed, kita memerlukan usrah itu sebagai pengecharge iman kita agar fikrah dan ruh kita sentiasa berada di lorong dan jalan yang betul dan sah menurut syariah islam.

Akhir sekali, maaf beribu kali maaf sekiranya ade yg x phm, serabut dan pelik dgn blog ni . Aku ini masih lagi budak yang baru blaja. Ni pun post yang baru kedua.Oh, sebelum terlupa , satu lagi, Qasry si burung td x sempat diselamatkan. Alfatihah. wassalam.

No comments: