Wednesday, 25 June 2014

Persepsifikasi

[kredit]


Hidup kita sehari- hari tak boleh dipisahkan dengan persepsi. Boleh dikatakan hampir setiap masa jugaklah kita akan bermain dengan persepsi, atau dengan kata yang lebih simple pandangan/tanggapan. Iyalah, mana tidaknya, setiap perkara yang kita lakukan dalam kehidupan ini memerlukan pilihan daripada kita. Dan pilihan itu pasti saja membutuhkan idea dan fikiran yang perlu diperah. Dan nak perah idea kita perlu membuat andaian itu dan ini, dan kita akan membuat sedikit hipotesis macam mana kalau terjadi itu dan macam mana kalau terjadi ini.

Contohnya, kalau kita nak makan, pasti banyak andaian yang berkaitan dengan makanan akan menerjah fikiran kita. Soal harga berpatutan ke tak, soal kenyang ke tak, soal kena tak dengan selera, soal nak share dengan orang lain ke nak makan sensorang, dan lain- lain.

Ataupun kalau berkaitan dengan tidur kita akan fikir nak tidur pukul berapa, nak tidur on kipas ke tak, nak pakai baju apa waktu tidur, kalau tidur waktu ini rasa2 boleh subuh di masjid ataupun tak(sentapmaknak), dan sebagainya.

Dan begitu jugak perkara yang boleh dijadikan contoh berkaitan pergaulan sesama rakan kita sehari- hari. Terkadang kita akan fikir dia ni dah kenapa muka moyok je, kena marah dengan mak ke apa? Ataupun kenapa happy semacam je ni, mesti ada akhawat tersenyum kat dia(batukberdarahdarah*) ni tak boleh jadi ni, ataupun kenapa lambat datang kelas ni mesti bangun lambat ni itulaa orang dah cakap suruh tidur awal tak nak! Eh.

Begitulah, setiap masa dan ketika, kita akan membuat andaian. Persepsi kita berjalan seiring dengan paras pemikiran kita. Adakalanya persepsi kita akan silap, adakalanya persepsi kita akan betul. Adakalanya persepsi kita pada awalnya hampir dah nak betul, dah tapi last2 bertukar menjadi salah. Ada jugak pada awalnya kelihatannya seolah- olah persepsi kita itu salah tapi last minute ianya menjadi tepat. Hmm, macam- macam.

Dan, persepsi ini ada dua sahaja. Yang baik, dan yang buruk. Kalau persepsi yang baik, segala perkara yang bersangkut paut adalah positif sahaja. Ideanya jauh lebih berwawasan. Kita akan membuat andaian yang terbaik dan tidak menyusahkan, kita akan bersangka dengan tahap sangkaan yang murni tanpa timbul sifat dengki mahupun iri hati, fikiran kita akan menjadi penuh hikmah dan kesabaran.

Sebagai seorang daie, persepsi yang baik ini tak boleh tidak, perlulah disemai dalam jiwa. Kerna, untuk menghadapi bermacam ragam mad’u, kita tak boleh lari dari bersangka- sangka, membuat andaian dan spekulasi. Jadi kalau kita asyik nak bersu’u zhan(sangka buruk) sahaja dengan mad’u, bagaimana kita nak tarik dia kepada islam kan? Sebab itu persepsi yang baik haruslah dibina dari jiwa yang bersih dan hati yang suci agar tidak dikotori oleh sangkaan- sangkaan yang tak membawa kepada sudut positif bahkan lebih menambah koleksi dosa kita nauzubillah.

Sementara persepsi buruk pula adalah tanggapan yang sentiasa cendorong ke arah dorongan hawa nafsu.  Mana tidaknya, fikirannya sentiasa memikirkan sesuatu yang buruk dan negatif sebagai tindak balas kepada hati yang tak berapa nak bersih. Jadinya, jauhilah persepsi buruk ya kawan2. Eh.

Baik. Apa sebenarnya hadaf penulisan post untuk kali ini. Seakan tak nampak motif yang jelas di situ. Terasa bagaikan nak skip sahaja dari terus membaca sampai habis dengan menekan simbol pangkah pada tab. Fuh.

Sabar, jangan dahulu saudara, dengarkan dahulu penjelasan saya. Saya pun kalau berada di pihak saudara pasti akan turut bertindak sedemikian, tapi rasional lah skit. Tetiba.

Begini, setelah meneliti dan memahami apa yang dimaksudkan dengan persepsi dari sudut pandang seorang manusia, saya ingin membawa anda menyelusuri dan think out of the box sedikit. Boleh ke?

Pernah tak dalam sehari- seharian kita, instead of kita sibuk mengawal dan merencana persepsi kita, kita fikir bagaimana agak2nya ‘Persepsi’ Allah terhadap kita? Bagaimana agaknya ‘perasaan’ Allah terhadap kita sekarang ini? Adakah tanggapanNya pada kita membawa kepada nilai kerahmatan ataupun kemurkaan?

Allahu Allah. Tiada siapa yang pernah dan akan tahu ‘persepsi’ Allah terhadap kita, dimana kedudukan kita dalam kalangan hamba- hambaNya, apa maqam kita. Juga tiada siapa yang pernah dan akan tahu di mana tempatnya di akhirat nanti. Kita tak akan pernah tahu tahap keredhaan Allah terhadap kita, samada Dia terima amal kita ataupun tidak.

Sebab itu, dalam kehidupan kita seboleh- boleh nya kita berusaha untuk menjauhkan diri daripada menjadi seorang yang syok sendiri dan perasan sudah qawiy, lebih baik dari orang lain. Jangan saudara, jangan. Kerana apa, kerna sikap itu menunjukkan seolah- olah yang menilai baik buruk dosa pahala adalah diri kita! Nauzubillah.

Dalam Al- Quran, Allah telahpun sebut ayatNya yang benar- benar menampar jiwa dan hati kita,

"Katakanlah (wahai Muhammad): Mahukah Kami khabarkan kepada kamu akan orang-orang yang paling rugi amal-amal perbuatannya? (Iaitu) orang-orang yang telah sia-sia amal usahanya dalam kehidupan dunia ini, sedang mereka menyangka bahawa mereka sentiasa betul dan baik pada apa sahaja yang mereka lakukan."
[Al- Kahfi : 103-104]

Iya, sungguh rugi menjadi golongan seperti ini. Rugi serugi- ruginya! Mereka bukannya tidak beramal, mereka beramal juga, tapi akibat daripada keegoan dan riya yang wujud dalam jiwa mereka, kepenatan mereka beramal menjadi sia- sia, angka kosong! Dan menariknya, kita pun boleh termasuk dalam golongan itu. Nauzubillah T.T

Kerana itu kita tak pelik apabila ulama terkemuka dunia seperti Imam Syafie mengatakan bahawa beliau tak layak untuk ke syurga, walhal kehidupan sehari- harinya menunjukkan betapa beliau begitu bersungguh untuk menggapai redha Allah, hidupnya penuh dengan mengingati Allah dan begitu menjauhi maksiat. Kerana apa? Kerana beliau tak tahu bagaimana ‘persepsi’ Allah terhadapnya. Oleh itu beliau berusaha sehabis mungkin untuk gapai redha Allah itu. Tapi kita yang baca buku pun malas ini senang- senang je kata,

‘Hmm, rasa2 Allah dah redha dah kat aku ni. Syurga mung tunggu aku datannngg!’ Uhuk2 batuk dahsyat.

Juga bagaimana kisah Saidina Umar yang pernah berkata, “Aku hanyalah seorang Umar. Jika tidak kerana Islam, tiadalah kemuliaanku. Andai semua manusia pergi ke syurga kecuali seorang, aku sangat bimbang orang itu ialah aku.” Hah, bagaimana seorang yang telahpun dijamin syurga boleh menuturkan kata- kata sebegini? Hairan bukan? Tak lain tak bukan kerana kerendahan hatinya dan ketidaksyoksendirinya terhadap segala amalnya. Agak jauh benar bezanya dengan kita? Hmmm.

Sebab itulah saudara, menjadi satu kemestian dalam diri kita untuk sentiasa tidak berasa cukup dengan amalan kita. Fikirlah bagaimana ‘persepsi’ Allah terhadap kita, dan ketika itu kita akan berasa betapa banyaknya dosa kita, betapa hina dan kerdilnya kita, jugak betapa tidak layaknya kita untuk gapai syurgaNya.

Semoga, kita terus ikhlas beramal.

No comments: