Monday, 26 May 2014

Ayah, Seriouslah? - Bahagian II

Hari itu dibuka tirai dengan pagi yang sungguh indah dan nyaman. Cuacanya sejuk, tapi tak keterlaluan. Just nice orang kata. Dengan burung- burung menyanyi syok sendiri, ditambah dengan angin yang mendayu- dayu, insan mana yang masih mampu mengukir wajah kedukaan melihat nikmat dan rezeki Allah yang sangat dahsyat ini..kan? Lebih- lebih lagi di tengah- tengah kemegahan bangunan pencakar awan dan langit. Mungkin inilah antara keberkatan waktu dhuha.

Pagi itu tak sibuk macam hari- hari biasa, kerana hari itu majoriti manusia cuti hujung minggu. Maka ramai lah yang mengambil peluang ini untuk berehat sahaja di rumah, meluangkan masa bersama keluarga tercinta setelah 5 hari menghabiskan masa mengalirkan peluh mencari rezeki.

Dan di tengah- tengah kota Shah Alam itu, kelihatan sosok tubuh bapa dan anak sedang berjalan keluar dari halaman sebuah rumah teres. Encik Azhar berjalan kaki bersama Saifuddin membawa sebotol air dan naskhah Al-Quran.

Mereka alhamdulillah telah sampai ke rumah Pak Uda, seorang lagi pak saudara Saifuddin kurang lebih jam 9.00 malam semalam. Sesampai sahaja di rumah, mereka dihidangkan makanan ringan oleh Pak Uda ditambah dengan air Teh .  Dan setelah sembang- sembang sedikit tanya khabar, bincang isu politik, tanya pasal pelajaran, isu semasa, mereka pun terus tidur. Penat kot bertravel berjam- jam. Dan Pak Uda faham sahaja.

Dan pagi ini, seperti yang dirancang, mereka menuju ke Tanah perkuburan Islam untuk menziarahi kubur Pak Ngah. Mereka berdua sahaja, berjalan kaki melintasi jalan raya yang agak tidak sibuk.

“Ayah seriouslah nampak arwah Pan Ngah semalam?” Saifuddin memulakan pertanyaan. Kalau diikutkan mahu sahaja dia tanya ayahnya malam semalam ketika berehat di Genting Sempah ataupun ketika sedang on the way ke rumah Pak Uda. Tapi dia tahu akan kondisi ayahnya yang mungkin penat drive itu semua. Jadi dia tak berbuat demikian. Dan pada pagi ini, melihatkan keadaan ayahnya yang kelihatan lebih segar setelah semalaman berehat, maka dia lontarkan persoalan yang ganggu fikirannya itu. Akhirnya.

“Haah, nampak gayanya macam itulah. Tapi ayah tak rasa dia tu pak ngah kamu. Mungkin ayah kepenatan semalam, tak boleh nak sedar sangat. Tambah lagi dia tu rapat dengan ayah, mungkin rasa rindu tu semakin menebal. Mungkin sebab tu lah nampak bayangan wajah dia tuh” Encik Azhar explain satu per satu. Dia tahu sai pun pelik akan peristiwa semalam itu.

“Kamu nak tahu, dulu perangai arwah pak ngah baya- baya kamu waktu ni tak tumpah seperti kamu...” Encik Azhar, ala- ala mengimau kenangan gituh.

***

Halim buat hal lagi, kali ini dia terkantoi oleh Pak Samad sebab ambil ayam Pak Jaafar tanpa izin. Pak Jaafar tu memang dikenali seluruh isi kampung sebagai tauke besar ayam kat situ. Jadi memang selalu lah reban ayam mega miliknya menjadi sasaran budak- budak di situ untuk dicuri ayam buat ayam panggang ala- ala kenny rodgers pergh sedap wuuu.

Dan kali ini, entah silap kat mana, boleh pulak Halim terkantoi oleh Pak Samad yang nampak dia senyap2 masuk kawasan reban ayam membawa alatan berkaitan. Walhal si Halim ni dah plan baik punya. Itulah orang kata, kita mentadbir, Allah mentakdir. Aiwah

Nak2 pulak Pak Jaafar, Pak Samad dan Pak Aziz(ayah Halim) merupakan bestfren forever yang selalu pergi surau, lepak kat kedai kopi sembang isu politik sama- sama. Jadi memang ibarat mencetuskan perang dunia ketiga bak gunung berapi jogja yang meletuskan bara membaralah apabila berita itu sampai pada telinga Pak Aziz. Ini soal kehormatan bro. Maruah. Gituuh

Kemudian seperti yang sudah dijangka, Halim hanya menunggu masa sahaja untuk kena libas sebatan menggugah kesakitan yang amat. Dia sangat takut, sehinggakan terpaksa pulang pada lewat malam sambil mengharapkan ayahnya akan memaafkan kesalahan dia. Tapi dia tahu ayahnya bukan jenis yang cepat melupakan kesalahan anak- anaknya, maka tidak boleh tidak, dia pasti sahaja akan kena. Adoilaa.

Kreeeekkkkkkkk. Bunyi kuakan pintu. Dengan muka penuh berdebar, Halim memasuki rumah tanpa memberi salam. Risau2 ayahnya akan perasanlah kelibat dia. Namun, belum pun sempat dia menutup pintu rumah,

“Seronok makan ayam panggang?” Satu suara garau yang paling seram di dunia menjengah telinga Halim.

Alamakkk. Nak buat macam mana ni. Dia dah cuak, peluh di dahi menjadi saksi akan itu.

“Meh datang sini” Pak Aziz tenang sahaja memanggil anaknya yang bertuah itu. Tenang yang bernada kemarahan.

Halim dengan muka yang masih cuak hanya berdiri di tempat tadi, tak berganjak walaupun sedikit. Tak sangguplah dia nak hadapi sebatan mega dari ayahnya itu. Dan sekarang baru dia menyesal melakukan perbuatan itu. Ini semua salah yahudi! Tibe

“Aku cakap mari datang sini..” Kali ini nada sedikit tinggi, lebih menggerunkan, lebih menakutkan. Tapi itulah, Halim sangat takut untuk berdepan dengan ayahnya, lalu mengambil keputusan untuk masih berdiri di tempat sama.

Dan tahu apa yang terjadi? Dek kerana lama sangat tunggu, Pak Aziz dengan kebengisan muka terus mencapai rotan dan berjalan menuju Halim. Dan mengikut perkiraan logik matematik, kurang daripada 4 saat sahaja badan halim akan disergah libasan rotan yang sangat dahsyat itu.

4

3

2..Pak Aziz semakin mendekat. Hanya beberapa meter memisahkan mereka berdua.

1

“Tunggu dulu!!” *Teng teneeeng lagu epic kemenangan ala- ala superman datang menyelamatkan mangsa jatuh dari bangunan dimainkan*

Dengan tercungap- cungap Azhar menyuruh ayahnya berhenti daripada memukul adiknya itu.

“Angah tak bersalah dalam hal ini!” Pulak dah.

Kedua- dua anak beranak memandang Azhar serentak. Pergh datang tepat pada masanya. Lewat satu saat = kepedihan kepaduan maksimum.

“Along yang suruh angah ambilkan ayam dari reban Pak Jaafar untuk kegunaan jamuan kitorang hujung minggu ni  ”

Azhar tipu, tipu sunat. Eh. Walhal dia baru sahaja pulang dari membayar sejumlah wang pada Pak Jaafar, memohon maaf atas keterlanjuran adiknya mengambil ayamnya tanpa izin. Dan Pak Jaafar menerima maaf itu dan menganggapnya sebagai jualan biasa .

Namun perkara yang ingin dihighlight kan bagaimana Azhar sanggup mem’back up’ adiknya yang terang- terang bersalah dalam hal ini. Dan lanjutan dari itu, ayahnya melepaskan Halim setelah mendengar penerangan daripada Azhar.

Setelah semuanya setel campur tolak adegan nangis2 itu semua, Halim ngan Azhar pon naiklah ke bilik.

“Kenapa along backup angah?” Halim bertanya kepelikan.

“Dah..dah..tak yah tanya soklan tuh. Patut ko tanya diri ko kenapa still bwat mende salah walaupun dah tahu terang- terang salah” Azhar membalas.

Belum sempat Halim mengeluarkan kata- kata,

“Aku buat camtu sebab aku tahu, suatu masa nanti kau akan berubah. Kau tak akan dicop lagi sebagai budak nakal, kau tidak akan dikenali sebagai budak jahat lagi, bahkan semua orang akan respect kau. Kau akan jadi lagi baik dari yang kau tengok ada pada aku” Azhar sambung lagi, padu. Penuh makna

Halim ternganga. Terharu. Like seriously?


***




No comments: