Friday, 2 May 2014

Korban Putus Tangan

[kredit]


-BISMILLAH-

Cuba kita tanya sesiapa sahaja manusia kat dunia ni samada mereka pernah berkorban atau tak, makanya kita akan dapati kesemuanya akan jawab jawapan yang sama,

‘Ya, pernah’

Tak kiralah orang itu tua ke muda ke kaya ke miskin ke melayu ke arab ke, semuanya punya kisah ‘pengorbanan’ yang tersendiri. Tak kisahlah pengorbanan yang bagaimana rupa bentuknya. Kerna hakikat manusia itu mempunyai latar belakang kisah hidup yang berbeza, dan masing2 punya dugaan dan style musibah yang tersendiri.

Intro.

 Ada orang yang sempat lagi tolong orang lain angkat barang masa on the way ke pejabat dalam keadaan dirinya sendiri sedang ‘rushing’ takut lambat untuk punch card. Itulah pengorbanan, pengorbanan masa.

Ada jugak orang yang mampu memberi sedeqah kepada pak cik tua di tepi supermarket dalam keadaan dirinya sendiri agak kesempitan wang sebenarnya. Itu juga dinamakan pengorbanan, pengorbanan wang.

Juga tak kurang manusia yang sanggup tak tidur lewat malam semata- mata mahu menolong rakannya untuk menyiapkan satu tugasan dalam keadaan dirinya yang tersangatlah letih dek terlalu penat menghabiskan waktu siang harinya dengan kerja di pejabat dan sebagainya, pengorbanan ini dinamakan pengorbanan jiwa.

Pon ada orang yang terpaksa berpisah dengan ibu bapa dan keluarga demi menuntut ilmu jauh di oversea sana dalam keadaan keluarganya sendiri memerlukan dirinya untuk membantu meringankan beban keluarga. Tapi atas dasar perjuangan ilmu, dia sanggup berkorban.

Dan begitulah seterusnya dan seterusnya.

Marcapada ini, saya secara jujurnya mengalami satu fasa yang benar2 membutuhkan pengorbanan. Pengorbanan masa. Tak tahulah kot2 apamende yang saya buat lately ni tak boleh dikira sebagai pengorbanan, tapi saya rasa macam betullah la kot, pengorbanan. Rasa macam dikorbankan gituh. Poyo

Jadi bila dah asyik kena ‘korban’ ni, makanya segala benda yang ada pada kita akan menjadi serba tak kena, emosi akan mendadak turun dan naik, kejap ketawa bagai tak ingat dunia, kejap murung bagai dunia tak ingat kita, kejap tidur lama giler, kejap tidur macam tak tidur, kejap makan pergh kenyang, kejap makan macam tak makan, lapar dan lain- lain lagi lah ye.

Sehinggalah sampai satu tahap saya tertanya- tanya ape ke betul segala apa yang dibuat ini boleh dikira sebagai satu pengorbanan? Itu satu persoalan. Satu lagi persoalan sejauh mana saya boleh pastikan bahawa segala ‘pengorbanan’ yang dibuat ini benar2 kena dan selari dengan apa yang dituntut islam, atau sekadar penat lelah tanpa membawa pulangan saham akhirat walau secubis Cuma? Hmm.

Hakikatnya, realiti masyarakat manusia ini(saya cuba bercakap dalam skop kehidupan seorang pelajar la kot) begitu bersungguh pabila diminta berkorban untuk perkara yang melibatkan kebajikan dan persatuan dan sebagainya.

Lihat lah sahaja,

Ramai student yang sanggup berkorban untuk datang meeting sampai ke lewat malam melebihi jangkauan waktu tidur yang normal walhal pada keesokan harinya ada exam. Mantap memang mantap.

Jugak ramai yang tak punya masa untuk membuat perkara yang tak berfaedah kerana badan dan persatuan asyik panggil sini sana. Jugak satu perkara yang mantap.

Senang cerita memang laju cekap pantas dan efisen bila ada orang panggil untuk buat kerja itu dan ini, bak superman yang datang terbang laju sahaja menyelamatkan pakcik tua yang lagi 5 inci nak jejak tanah jatuh dari bangunan 100 tingkat perghhh. Gile mantop.

Tapi kan.

Perasan tak bila ada ‘panggilan’ tuhan yang seharusnya lebih utama dan paling paling penting datang seru kat kita, apa reaksi kita ek? Adakah sama sebagaimana reaksi ‘pengorbanan’kita terhadap kerja persatuan itu semua benda tu?

Nak datang meeting tapi tertidur kejap. Sedar2 lagi 5 minit meeting nak start. Haaaaaaa, ape lagi kemaen gelabah nak bersiap, tenaga yang tadinya hanya 10% tetiba boost sampai 99%. Luar biasa tahap reaksi nya. Macam the hulk pon ade. Eh . Tapi bila time subuh, ‘alarm’ kejut 20 minit lepas waktu subuh, sempat lagi wat lek wat peace,

“Ahah, baru 20 minit. Waktu subuh sejam kannnnn” Pergh. Sekali miss subuh free2 kaw2 je. Kalau sekali dalam sebulan takpe, ni sekali dalam sehari. Pengsan . Tak mampu nak korban sedikit nikmat best tidur atas katil empuk.

Pon ada yang bila persatuan mintak sumbangan untuk program ke aktiviti ke, laju je hulur. Tapi bila mintak disumbangkan untuk badan dakwah ataupun untuk ummah yang memang benar2 memerlukan wang, errr macam krik2 sikit lah kot.

“Aku dah sumbang untuk persatuan cukuplah rasanya, ye dak?”


headshot from troll tarbawi heh


Dan macam macam contoh lagi lah yang anda boleh reka sendiri. Betapa banyaknya manusia sekarang ini tersilap membahagikan ‘ruang’ untuk pengorbanan.

“eh eh mamat ni, jadi hang nak kata apa yang dorang berkorban sini sana untuk persatuan tu salah lah ye. Selama ni dorang jugak uruskan hidup kau kan kat sini? Adoillaaa. Berat nanang”

Eh Bukan. Tidak sama sekali. Malahan saya begitu respek tabik spring buat mereka yang bertungkus lumus bagi memastikan kebajikan manusia terpelihara. Segala apa yang mereka lakukan saya kira sangat tinggi nilai budinya, sehinggakan sukar untuk kita membalasnya.

Cumanya kadang2 saya terfikir, kalau kita mampu berkorban pagi petang siang malam untuk manusia, mengapa tidak kita berkorban jugak untuk tuhan?

Mengapa begitu sukar untuk kita ke masjid.

Mengapa begitu sukar untuk stop bergosip pasal orang lain.

Mengapa begitu sukar lidah kita untuk basah mengingati Allah.

Mengapa begitu sukar untuk kita memaafkan orang lain.

Mengapa begitu sukar untuk kita menjaga hubungan kekeluargaan kita sebaik mungkin.

Dan mengapa begitu sukar untuk kita berkorban demi tuhan, yang menciptakan kita?

Begitulah. Ambillah persoalan2 sebagai muhasabah, hakikatnya saya sendiri berasa sangat terbeban untuk menulis ini kerana banyak kena pada bahu saya dulu.

Lihatlah kisah sahabat yang setiap detik dan waktu dalam kehidupan mereka dikorbankan untuk Allah, jugak kisah para nabi2 terdahulu yang sangat mega dahsyat erti pengorbanan yang harus mereka tempuhi, serta kisah 683 ahli ikhwanul muslimin yang benar2 menyaksikan tahap pengorbanan mereka. Dan banyak lagi lah kisah2 yang mungkin tidak cukup untuk dimuatkan pada ruangan ini.

Makanya, hayatilah erti pengorbanan itu. Mungkin kita dah selalu dengar perkataan “pengorbanan pengorbanan” sini sana sehinggakan kita terkadang terasa kecil sahaja nilainya. Hakikatnya ia ada suatu makna yang sangat2 besar sehingga digariskan oleh Imam Hasan Albanna sebagai rukun kelima dalam rukun bai’ah selepas faham, ikhlas amal dan jihad.

So, selamat hidup lagi kat dunia, banyak2 kan berkorban, terutamanya untuk tuhan


No comments: