Wednesday, 28 May 2014

Ayah, Seriouslah? - Bahagian IV

Malam itu, mereka mulai bergerak dari Shah Alam menuju ke destinasi sebenar mereka untuk menghantar Saifuddin ke kolejnya di Perlis. Kenapa malam, bukan pagi esoknya sahaja? Haa, sebab Encik Azhar hendak pulang terus ke Pahang sejurus selepas menghantar Saifuddin ke kolej nanti memandangkan hari isnin dia sudah mulai bekerja.
Siang tadinya, mereka berdua banyak menghabiskan masa bersama. Setelah habis menziarahi kubur Pak Ngah, mereka pergi pula ke rumah sepupu Saifuddin. Banyak lah perkara dikongsi oleh mereka, mengimbau kenangan zaman kecil- kecil dahulu. Kemudian mereka pergi ke rumah rakan- rakan lama  Encik Azhar. Tak cukup dengan itu, ditengah kehangatan cahaya matahari sempat mereka menghabiskan masa di i-city untuk main salji. Tak lama pun, dalam 45 minit sahaja mereka disana, tak tahan kot!

“Sai masa kecil- kecil dulu mesti ingat syurga sejuk gila- gila macam ini kan? heh”

“Haah, macam mane ayah tahu?” Terketar- ketar Saifuddin bertanya, sambil gosok kedua- dua belah tangannya.

“Heh, lumrah budak lah kan ingat syurga sejuk macam ni sebab malaysia ni panas. Hakikatnya syurga itu jauh lebih baik daripada ini. Cuaca dan suhunya sangat- sangat nyaman sehinggakan tak dapat digambarkan bagaimana” Senyum sahaja Encik Azhar terang.

Saifuddin mengangguk setuju.

“InshaAllah kalau Allah izinkan, kita akan masuk syurga sama- sama” Tiba- tiba Encik Azhar menambah. Perlahan sahaja tanpa didengari Saifuddin. Seolah wujud satu perasaan pada Encik Azhar yang meyakinkan untuk dia berkata demikian. Banyak kali juga dia berdoa sedemikian.

Sweetnya mashaAllah.

Kemudian petang itu mereka bergerak menuju ke kompleks beli belah sekejap untuk beli apa yang patut untuk bekalan  Saifuddin di kolej nanti. Setelah itu, agak- agak bila dah setel semua benda puas berjalan sini – sana, mereka bergerak menuju destinasi asal mereka.

Kali ini, mereka tidak lagi krik- krik ketika berada dalam kereta. Entah mengapa ada sahaja modal untuk mereka berbual walaupun waktu menghampiri lewat malam. Nyata jauh sekali kondisinya seperti awal- awal perjalanan mereka dua hari yang lalu. Mungkin kerana hubungan mereka yang nampaknya semakin rapat, mereka lebih selesa untuk berkongsi apa sahaja.

Sebenarnya Encik Azhar tiada masalah pun untuk berbuat semua itu, cuma Saifuddin sahajalah yang pada mulanya berasa awkward untuk sembang panjang lebar dengan ayahnya. Tapi setelah apa yang ayahnya telah lakukan padanya belakangan hari ni, dia berasa sangat gembira untuk berada dekat dengan ayahnya.

“Kenapa semenjak dua ni ayah macam pelik eh?” Amboi kau soalan. Tak boleh nak tiba- tiba lagi ke ahaha.

“Eh? hahaha” Encik Azhar gelak sahaja mendengar persoalan itu. Apa ke tiba- tiba boleh tanya soalan tu

“Iya lah, tak pernah pon sai nampak ayah bahagia dan ceria macam ini. Biasanya kalau kat rumah bukan ke ayah suka berdiam diri je duduk depan laptop buat kerja ke?”

“Hmm, entahlah. Ayah pun macam rasa ada sesuatu yang menyebabkan ayah buat macam ini kat kamu. Mungkin sebab lama dah ayah tunggu waktu- waktu macam ini tiba kot”

“Maksudnya?”

“Tahu? Ayah dari dulu mengimpikan untuk melihat anak- anak ayah berjaya menjadi manusia yang benar- benar bermanfaat untuk orang lain. Hidupnya tidak terpengaruh dengan agenda dan fitnah barat. Wawasan hidupnya jelas.. Sebab ayah percaya, anak- anak ini adalah antara modal terbesar untuk ayah bahagia di dunia dan alam akhirat nanti.. ”

“Tapi, pada awal- awal dahulu apabila ayah melihat kamu tak menjadi seperti yang ayah harapkan, ayah banyak belajar benda daripada kamu. Bayangkan betapa berharapnya ayah untuk melihat kamu berjaya tapi kamu lihatlah hasilnya macam mana.”

Okay saifuddin dah tertunduk ke bawah, mata dah nak berair. Rasa bersalah gila kot.

“Oiy, sabar dulu. Tunggu ayah cerita laa” ok sempat lagi.

“Ayah belajar bahwa untuk mendidik dan mentarbiyah hati manusia ini bukanlah sesuatu yang mudah. Hatta kalau kita ingin mendidik rakan baik, ibu bapa, sepupu, anak beranak, mahupun insan yang paling rapat dengan kita pun kita masih tak boleh menjamin mereka boleh menerima apa yang kita ingin sampaikan”

“Kamu tahu? Setiap kali waktu solat ayah tak pernah lupa untuk mendoakan kamu. Doa agar kamu dan adik- adik kamu berjaya menjadi anak yang terbaik buat kami. Tapi apa hasilnya? Allah uji kami dengan bermacam masalah yang kamu timbulkan itu semua. Lepas satu masalah, ada lagi masalah. Sehinggalah harapan ayah semakin hari semakin berkurang. Ayah seakan tak sanggup lagi untuk memohon berdoa itu semua. Ayah hanya menyerahkan segala- galanya pada Allah, itu sahaja ikhtiar terakhir”

“Sehinggalah pada suatu hari itu kamu buat hal, hari itu ayah tak lagi mengharapkan untuk kamu berubah. Kamu nak jadi apa lantaklah, macam itu lah ayah punya perasaan waktu itu. Dan tiba- tiba sahaja ayah buat perkara yang tak pernah ayah fikirkan untuk buat, ayah backup kamu. Itu memang suatu yang gila sebab kalau ikutkan mahu saja ayah lempang kamu bergolek- golek waktu itu. Halau terus dari rumah pun takpe. ”

Meleleh dah air mata Saifuddin.

“Tapi entah macam mana Allah ilhamkan jugak ayah untuk buat itu. Pertahankan kamu. Semenjak itu, perangai kamu tiba- tiba berubah. Macam yang kamu lihat sendirilah kan. Banyak benda kamu perbaiki. Pergi subuh kat masjid tak pernah miss, quran kalau sehari tak baca tak sah, rajin tolong mak kamu, dan lain- lain lagilah kan. Alhamdulillah, nyata Allah telah buka hati kamu untuk berubah kearah kebaikan” Ujar Encik Azhar dengan nada yang agak perlahan. Terharu mungkin.

Tiba- tiba Encik Azhar terdiam. Wajahnya berubah riak sedikit. Pada dahinya jelas kelihatan kerutan menandakan ada sesuatu yang menganggunya waktu itu.

“Ayah..ayah ok ke?” Saifuddin memandang ayahnya kehairanan. Elok- elok bercerita meluahkan segala, tiba- tiba sahaja bertukar riyak wajah.

Encik Azhar tak menjawab pertanyaan itu. Entah dengar atau tidak, kali ini jelas kelihatan ayahnya itu seakan- akan kesakitan menahan pening kepala atau macam biasa dilihat pada mereka yang mempunyai penyakit migrain. Encik Azhar satu tangannya memegang steering kereta dan satu tangannya lagi memegang kepalanya mengurut- urut dahinya bagi mengurangkan kesakitan.

“Ayah kalau tak ok elok berhentikan sahaja kereta kita rehat kat tepi jalan dahulu” Saifuddin memberi cadangan, risau jugak dia tengok keadaan ayahnya yang begitu, letih mungkin.

Sekali lagi Encik Azhar tak memberi respon. Saifuddin seolah- olah bercakap seorang diri. Pada wajah ayahnya masih lagi menunjukkan kerutan dahi menahan kesakitan. Seolah- olah kesakitan yang amat. Dan peluh mulai keluar membasahi di bahagian tepi kepala.

Saifuddin menjadi sedikit cemas. Dia cuba menenangkan ayahnya dengan mengurut apa yang patut, tetapi nyata tak langsung memberi kesan. Bahkan semakin lama Encik Azhar semakin kelihatan kusut menahan kesakitan. Nyata Encik Azhar berada dalam situasi yang benar- benar membimbangkan!

Dalam pada itu, keadaan menjadi lebih dahsyat apabila tiba- tiba Encik Azhar tidak sedarkan diri. Dupp. Bunyi kepalanya menghentak steering kereta menandakan dia sudah seratus peratus hilang kawalan. Nafasnya menjadi tak stabil. Seolah –olah berlaku satu kesumbatan pada saluran pernafasnnya. Sejurus itu, keluar buih putih dari mulut Encik Azhar, sedikit demi sedikit. Sangat seram melihat situasi itu berlaku dalam sekelip mata sahaja.

“Allahuakbar!” Saifuddin pada tika itu cemasnya sudah capai tahap klimaks, tak tahu nak berbuat apa lagi. Dengan kereta yang masih laju bergerak di atas highway di tengah malam- malam buta itu, dia kini benar- benar berdepan masalah yang serious!

Dua saat kemudian, entah dari mana, datang sebuah lori dari arah bertentangan menuju kereta Encik Azhar. Dengan kelajuan 100 km/j, satu rempuhan dahsyat bisa menghancurkan segalanya menjadi kecai. Terbungkam mata Saifuddin melihatkan itu, peristiwa itu benar- benar begitu pantas berlaku!

“Allah!!!!!!!!!!!!!!!”

Dummmmmmmmmm. Satu rempuhan dahsyat berlaku. Dari jarak lebih satu kilometer, jelas sahaja  kedengaran rempuhan itu.

“Ayy...yah” Lemah sahaja Saifuddin memanggil. Dia memandang ayahnya disebelah yang jelas kelihatannya ak sedarkan diri. Mungkin sudahpun pergi menghadap ilahi.

“Ay..yyah” Sekali lagi, kali ini nafasnya sudah benar- benar di hujung nyawa. Tersedu –sedu dia menahan nafasnya. Dia tak dapat menahan lagi. Jelas Sakratul maut bakal tiba tak lama lagi. Darah dan daging berkecai sudahpun menuhi raut wajah mulia ayahnya, begitu juga akan perihal dirinya. Dari dalam remukan kereta itu, penuh darah keserata tempat.

“Ayah, bangun yah. Jom qiam”

“Hah!! Astaghfirullah!! ” Encik Azhar terkejut. Bulat matanya. Lorh mimpi rupanya. Peluh habis bajunya menandakan kedahsyatan mimpi yang baru dia alami tadi

“Kenapa ayah?” Saifuddin sangat terkejut melihat reaksi ayahnya yang begitu.

“Oh. Ayah mimpi tadi, kamu okay?” Encik Azhar dengan kepucatan wajahnya memegang-megang muka anaknya Saifuddin.

“Sai ok je, ayahlah yang nampak tak ok ni, kenapa?” Saifuddin tanya.

Belumpun sempat ayahnya menjawab,

“Sekejap. Ayah, seriouslah?” Tiba- tiba Saifuddin bertanya. Kali ini wajahnya benar- benar menunjukkan wajah yang sangat- sangat cemas.

“Serious apa?”

“Jangan cakap ayah pun mimpi perkara yang sama jugak?!” Kali ini kedua- dua anak beranak memandang antara satu sama lain dengan wajah yang penuh terkejut.

***

Awal pagi itu, dalam waktu lebih kurang jam 4 pagi di RnR tapah itu mereka berdua mendirikan solat dengan penuh kekhusyukan memohon ampun dari tuhan, memohon rahmat dengan sebenar- benar pengharapan.


***




No comments: